Oleh: taqiku | 31 Agustus 2008

Dulu dan Sekarang

Semalam ibu bernostalgia dengan foto2 kecil taqi, gak kerasa ya sekarang taqi dah besar, dulu badannya kecil banget apalagi kalo dipeluk, sekarang wah udah panjang.

Dulu ibu selalu cari cara supaya taqi gak keluar lewat pintu, maklum waktu itu taqi masih merangkak

sampe akhirnya ibu taro kursi didepan pintu plus kotak sampah supaya benar2 terhalang dan gak bisa keluar

tapi ternyata itupun gak lama karena taqi mulai belajar manjat dan pada akhirnya kursi itupun gak berfungsi lagi setelah taqi jatuh dengan benjolan besar tepat dijidat gara2 maksa mo keluar

Dulu kalo gak setuju sama kita, sudah pintar pasang muka jelek, muka dipanjangin dengan bibir dimasukin kedalam, mata dipelotot-pelototin. Sampe ibu pernah malu gara2 ada tetangga negur taqi, eh taqi malah ngejawab dengan gaya jeleknya kayak “ngejek’ aja.

Apa yang masih sama antara taqi yang dulu dengan taqi yang sekarang?

Pertama, masih suka main mobil2an,

Kedua, masih suka nces, dan ini ada cerita yang sedikit membuat malu, sekali waktu kami pernah maen kerumah teman (oia yang ada cerita taqi makan jengkol itu), nah dirumah teman itu taqi asyik main mobil2an sambil ketawa2 saking serunya, dan sampailah cerita kita  ke pertanyaan si teman ”eh itu aer apaan?” sambil nunjuk ke genangan aer dimatras rumahnya, selidik punya selidik, ibarat ada anak panah yang pangkalnya diatas genangan aer sedangkan ujungnya tertuju langsung ke dagu taqi…spontan kita langsung tau jawabannya. iyyy taqi nces nya banyaaak….

 

Nah sekarang apa perbedaan taqi yang dulu dengan yang sekarang? 

Wah kalo itu sih banyak, namanya juga berkembang, kalo tetap sama yah gak maju dong. Berkembang katanya? Tapi ini kok nyusut? Duluuu..taqi gemuk, lah sekarang?

 

Kalo yang lain2 nya banyak kemajuan, sudah pintar maen petak umpet, sudah pintar nyanyi, sudah pinter ini, sudah pinter itu, banyak deh….

Semuanya ibu ucapkan Alhamdulillah, semoga yang terbaik selalu untukmu nak.


Responses

  1. foto terakhir bagusnyo dikasih judul, Me n Dad in the Beach.
    pantainyo bagus nian yo na, kakak Nargis langsung minta ke Anyer iri liat adek Taqi maen di pantai.

    —————————–
    Hahaha…gak usah ke anyer lah kak, ke natuna aja ya…
    Itu taqi kemaren salah sebut terus, gara2 dikasih paket maenan, sekarang suka nyebut adek agis , terus kemaren bilang kakak uwa..kebalik yah
    Hmm..masukan yang bagus tuh, me n dad in the beach (request from mama), berarti terpisah lagi ya postingannya..boleh2

  2. tenkyu, ateng cucuk kayu.

    kalo udah besar pasti berkesan deh untuk Taqi, kenangan n saat indah bersama ayah.
    ——————–
    hahaha..ateng kok dicucuk kayu, laen kali pake sendal yo teng..
    iya..mudah2an besar nanti taqi masih bisa baca blog ini, untuk kenangan2
    tar kalo taqi baca, ibu cuma mo bilang kalo ibu sayaaaaang banget sama taqi

  3. bukan cuma ibu taqi ….
    mama juga sayang sama taqi double-double lagi lebih dari ibu ya….
    ————————–
    Hahaha…kalo ibu triple-triple deh (gak mau kalah sama mama)

  4. ama Lia juga looohh…
    ——————-
    hahaha..nyambung juga

  5. Mbak itu Taqi ncesnya sampe brp lama???

  6. belajar jalan mulai gak nces lagi. kayaknya semua anakku hobinya nces semua ya, nih si adek juga gitu. waktu hamil ngidamnya jalan2 ke paris tapi gak terlaksana hehee, tengkyu yah dah mampir


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: